Aborsi: Diagnosis Dan Perawatan

aborsi

Diagnosa

Diagnosis aborsi jelas pada wanita hamil yang datang dengan perdarahan vagina atau pengusiran POC. Namun menjadi sulit ketika ada perdarahan sedikit atau tidak ada perdarahan yang dapat terjadi dalam aborsi tidak lengkap. Oleh karena itu adalah pandangan penulis bahwa setiap perdarahan lebih dari sekedar sedikit bercak dianggap sebagai aborsi atau terancam gugur kandungan dan diselidiki dengan tepat.

Sejarah menyeluruh harus menimbulkan dari wanita, bertanya secara detail tentang jumlah perdarahan, sakit terkait dan gejala lainnya. Ini harus diikuti dengan pemeriksaan fisik umum dengan penekanan pada mencari pucat, takikardia (Peningkatan denyut jantung), dan BP.

Setelah itu klinik aborsi visual dari daerah genital dilakukan untuk memperkirakan pendarahan yang sebenarnya. Pemeriksaan PV adalah kontraindikasi dan tidak boleh dilakukan dalam keadaan apapun. Sebuah palpasi lembut rahim melalui perut dapat dilakukan tetapi tidak mungkin untuk mengungkapkan kelainan apapun.

Sebuah USG adalah tes diagnostik standar emas untuk aborsi. Sebuah USG adalah wajib dalam kasus-kasus yang dicurigai atau dikonfirmasi kasus aborsi. Sebuah USG tidak hanya akan mengkonfirmasikan diagnosis, juga akan menunjukkan komplikasi seperti produk dipertahankan, infeksi, dll

Terlepas dari penyelidikan laboratorium rutin ini seperti hitung darah lengkap, analisis urin, dan tingkat HCG juga dilakukan.

Pengobatan

Terancam Aborsi biasanya diobati secara konservatif. istirahat ketat biasanya disarankan untuk tiga sampai lima hari. Setelah itu perempuan didorong untuk bergerak secara bertahap. Setiap kondisi yang berhubungan seperti BP tinggi harus diperbaiki. Pencahar dan cairan biasanya diresepkan untuk mencegah tegang di toilet.

Banyak dokter ahli kandungan lebih memilih untuk meresepkan progesteron untuk wanita dengan gugur kandungan terancam. Namun penulis adalah dari pandangan ini bahwa ini benar-benar tidak membantu kehamilan. Meskipun ada bukti anekdotal tertentu yang progesteron dapat memperpanjang kehamilan, tidak ada bukti yang jelas untuk efek ini.

Sebuah gugur kandungan lengkap biasanya akan memerlukan pengobatan selain hanya memastikan bahwa semua produk dari konsepsi telah dikeluarkan.

Aborsi yang tidak lengkap dan tidak terjawab akan keduanya membutuhkan intervensi medis untuk mengusir hasil konsepsi. Hal ini mudah dilakukan dengan prosedur bedah seperti D & C atau dapat dilakukan dengan menggunakan obat yang digunakan dalam gugur kandungan medis seperti misoprostol.

Kehamilan Setelah Aborsi

Aborsi biasanya tidak akan memiliki efek merusak pada kesuburan lebih lanjut. Setelah aborsi, periode normal harus kembali sekitar 4-6 minggu waktu. Sementara itu wanita mungkin melihat bercak berulang atau lainnya perdarahan sebentar-sebentar, yang cukup normal dan tidak akan memerlukan manajemen khusus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *